Tag Archives: estilo

How to : Setting EACV (Electronic Air Control Valve) Civic EG

Halo EGCIers, ada yang pernah ngerasa settingan idle rpm Estilo ato Genionya ketinggian atau kerendahan, suka mati-mati juga. Ada tutorial nih dari om eri, yaitu cara setting EACV (Electronic Air Control Valve),
kepada om eriasmono waktu dan tempat dipersilahkan 😀

Sebelumnya harus ada kesepakatan sebelumnya .. yaitu :
gak usah bahas masalah mesin gw yg dekil … malu gw,blm sempet bersihin .. :p letak EACV seperti gambar dibawah ini

Lokasi EACV Genio Estilo

Lokasi EACV Genio Estilo

Apa fungsinya : untuk nambah supply udara kedalam ruang bakar, agar RPM tetap stabil / idle meskipun beban elektrik mesin berubah-ubah. misal dikarenakan mesin masih dingin sehingga butuh RPM lebih tinggi agar tidak mati, nyalakan AC dll.

Berikut langkah-langkah setting idle dan EACV … menurut standar manual book yang saya coba

1. Dalam kondisi mesin mati, lepas konektor / soket kabel EACV

Lepas EACV

Lepas socket EACV

letaknya dibelakang EACV, warna abu-abu, ada 2 pin.
2. Nyalakan mesin, ditahan agar mesin gak mati, biarkan mesin berjalan dengan kondisi lampu engine check menyala (soalnya EACV kita cabut)
3. terus nyalakan sampai pada temperatur optimal pembakaran (kipas radiator memutar)
4. setting RPM idle mesin, puter bautnya thotle head pake obeng minus (kayak setting langsam mesin biasa yang pake karbu), kurang lebih 450 – 600 cari putaran mesin yang enak, dan getarannya kurang.
5. setelah OK, matikan mesin. pastikan kunci start dalam kondisi off (bisa dicabut)
6. Colokkan kembali soket EACV
7. Lakukan reset ECU dari fuse box

Reset ECU Genio Estilo - EGCI

Reset ECU di Fuse Box

8. Nyalakan mesin selama 10 menit atau sampai kipas radiator muter lagi.
9. check RPM idle, kurang lebih sama dengan RPM idle yang kita set pada saat tanpa EACV (no.4). asumsinya adalah pada saat temperatur optimal EACV tidak perlu bekerja.
10. Kemudian test EACV, nyalakan AC. (mesin akan terbebani). kalau EACV kerja, RPM naik sebentar untuk siap2 terbebani AC kemudian turun hingga sedikit melewati RPM idle. kalau RPM dibawah RPM idle, bisa jadi EACV tidak kerja/udara EACV terhambat, atau EACV perlu di setting ulang
11. silahkan di cobaa … :)

Reset ECU :
1. posisi kunci dalam kondisi OFF
2. lepas back up fuse (sekring di bos sekring yang letaknya dipojokkan mesin) lokasinya 2 fuse dari kiri, klo masih standar besarnya 10A warna merah.
3. biarkan selama 10 detik agar ECU ke reset
4. masukkan kembali back up fuse.
*apabila dilakukan reset ECU maka setting jam dan frekuensi radio yang terecord akan hilang, ikut ke reset.

Setting idle EACV
– didepan EACV ada baut dengan kunci L (…gambar 4)
– bisa diputer2 seperti baut idle (…gambar 5 dan 6)
– setting sampai RPM yang diperlukan (mesin terdengar enak, gak terlalu kenceng, gak batuk)


Setting Idle RPM EACV


*agak susah setting EACV saat mesin nyala, soalnya mentok sama soket colokan sensor thortle valve, jadi masin dalam kondisi mati, colokan thortle dilepas, setting EACV, nyalain lagi, cek rpm ..

MET MENCOBAAAAA ……

Membuat Towing Bar Untuk Honda Estilo / Genio

Tow bar adalah perangkat yang terpasang pada chassis kendaraan untuk keperluan derek, berikut ini contoh pembuatan towing bar buat Honda Civic Estilo Genio

Membuat Tow Bar Genio Estilo

Tow Bar Estilo - Genio (click to enlarge)

Tow bar genio estilo pada chassis

Tow bar pada chassis (click to enlarge)

Tow Bar Estilo Genio pada Chassis

Tow Bar Genio - Estilo setelah terpasang (click to enlarge)

Tutorial singkat ini semoga bermanfaat. Selamat mencoba 😀


DIY MSD Blaster SS

Dapet dari website luar, nih bagus buat loe2 yang mau pasang koil luar sendiri.
http://importnut.net/msdcoil.htm

Gue tambahin juga hasil kerja gw yah semoga banyak gunanya buat yang butuh, yang ga butuh boleh liat2 juga kok, monggo.

Distributor sebelom di acak2 gue gak ada gambarnya, maklum udah keburu dibongkar, jadi sebagian gambar gue ambil dari website luar itu. Bentuknya standar lah, tinggal buka baut tiga biji yang ke blok mesin dah langsung copot deh tu distributor. Oh iya baiknya di garis in dulu pake spidol atau kapur sehingga posisi timing tidak berubah pas masang kembali.


Ini tutup koil yg gue beli dari sponsor sini, bagus kok bikinannya.


Picture courtesy of importnut.net
Setelah distributor di telanjangin, kelihatan ada dua kabel ke internal coilnya, buka pake obeng plus, hati2 ya kebanyakan dudukannya sih sudah rapuh, punya gue sampe rusak.


Picture courtesy of importnut.net
Kalo di website luar ini kabelnya dipotong kalo gue gak dipotong (lihat dibawah).
Polarity is VERY important, jangan kebalik plus minusnya,kabel Hitam n Kuning = Plus.
Kabel Kuning n Hijau = Negatif.


Gue lebih memilih di tekuk salah satu terminal yang kotak, dan gue solder kabelnya ke terminal itu. Penting nih untuk di SOLDER karena setelah loe tempel di blok mesin ini banyak getaran dan harus kuat bener. Kemaren ini yang menyebabkan mogok2 karena kabelnya longgar.
Oh ya, satu lagi, pemilihan kabel juga penting, cari yang bagusan, gue punya simpanan dari taun 99 hehehe.


Terminal satunya gue solder juga.

Internal koilnya gue copot, lihat panah merah buka bautnya disitu, abis itu angkat aja kalo udah ga kepake, lumayan ngirit berat beberapa ratus gram 😀

Ujung satunya juga di solder biar aman, jangan lupa kasih tanda yang mana plus minusnya.


Dah beres, ini secara keseluruhan.


Jangan lupa di lakban, pake merk yang bagus 3M beli cuman 10 ribu kok.
Sialnya yang warna item abis jadi deh pake merah, hehehe.


Satu lagi juga di lakban, dan gue bikin coakan buat kabel lewat, lihat lingkaran merah.


Pake kabel ties biar kabelnya gak lari2, lihat lingkaran merah.


Pasang karet sealnya.


Pasang kembali tutupnya.


Pasang kembali rotornya, ada yang pake sekrup, kebetulan punya gue ga pake sekrup jadi hati2 buat yang pake sekrup, jangan sampe sekrupnya longgar n copot di dalem.


Tutup distributornya terpasang kembali.

Kalo boleh kasih sedikit saran, jika loe rasa distributor, CDI, koil loe udah loe rasa lemah, mending jangan pake konfigurasi spt ini karena umur komponen2 nya lebih cepet koit.